Headlines News :
Home » » Minggu nestapa buat rakyat Malaysia

Minggu nestapa buat rakyat Malaysia

Written By Editor Bebas on Sunday, 15 February 2015 | 15:57

Oleh Dian Anais

Anwar Ibrahim dipenjara. Nik Abdul Aziz Nik Mat meninggal dunia. Ini adalah minggu nestapa, bukan sahaja buat pembangkang, tapi juga buat rakyat Malaysia.

Memang, ini adalah minggu kenestapaan. Kita tidak lagi dapat mendengar alunan retorika ketua umum PKR, setidaknya buat sementara ini. Kita juga tidak lagi dapat memandang wajah jernih Tok Guru, buat selama-lamanya.

Semua ini telah lenyap, dengan pemenjaraan dan pemergian mereka. Jasad mereka tidak lagi bersama kita. Tubuh mereka tidak lagi hadir untuk berkomunikasi langsung dengan kita.

Namun, nanti dulu. Sapu dahulu air mata kita.

Di sebalik air mata ini, terdapat sebuah berita gembira: Anwar dan Nik Abdul Aziz masih lagi bebas dan masih lagi hidup. Tatap sajalah media massa: sampai saat ini, nama dan tindakan mereka terus hidup. Mereka, dalam bahasa komunikasi, rupa-rupanya tidak pernah dipenjara dan tidak pernah meninggal dunia.

Sebab, komunikasi– tentang mereka–boleh saja terus berkesinambungan meski tanpa memerlukan kehadiran sosok tubuh. Pemenjaraan Anwar, rupa-rupanya, hanyalah melanjutkan lagi sebuah komunikasi politik yang berantaian.

Bagi saya, disumbatnya Anwar ke penjara Sungai Buloh hanyalah merancakkan lagi komunikasi politik di Malaysia. Rancak kerana politik kini telah ditambah dengan perisa babak-babak dramatik. Dan, di sinilah politik terus berkomunikasi dengan rancaknya.

Hemat saya, untuk membunuh politik Anwar, itu bukanlah dengan memenjarakannya. Malah, bukan juga dengan membebaskannya. Kini, yang menjadi tanda-tanya musuhnya: bagaimanakah caranya untuk membunuh karier politiknya? Malangnya, memang tidak ada cara.

Paradoks komunikasi

Tidak ada cara, kecuali: dengan menjadikan Anwar tidak lagi dikomunikasikan. Dan, ini sama sekali tidak mungkin. Jadi, di sinilah paradoks komunikasi.

Untuk tidak mengkomunikasikan Anwar, maka kita perlu menghentikan segala pembicaraan masyarakat mengenai Anwar. Sudah tentu, ini adalah tidak mungkin, lebih-lebih lagi di era masyarakat bermaklumat ini.

Anwar, namanya dan tindakannya, akan terus-menerus menjadi buah mulut. Penjaranya hanya menjadikan setiap hingar dalam masyarakat bertukar menjadi suara kepada langkah-langkah politiknya. Bagi saya, di sinilah cemerlangnya Anwar sebagai seorang politikus moden.

Dalam sosoknya, tidak sekadar terdapat ciri-ciri Machiavellian. Hatta, lebih dari itu, terzahir juga paparan seorang pemimpin politik yang berprinsip teguh. Malah, saya juga yakin beliau sanggup untuk mati (secara jasad), sekiranya tindakan itu dapat mengubah Malaysia ke arah yang lebih baik.

Dengan kematiannya, mungkin, Anwar hanyalah ingin mendambakan kesejahteraan buat negara kita: yakni, demi untuk melihat Malaysia yang lebih baik. Ini adalah sebuah kejujuran Anwar yang dapat kita rasai dalam sanubari kita.

Lalu, dengan kematian ini, komunikasi tentangnya akan terus harum. Malah, itu hanya akan menjadikan Anwar sebagai manusia yang abadi, yang terus-menerus, sepanjang zaman, dibicarakan dalam politik tanah air.

Mungkin kata-kata ini berlebihan. Tapi, marilah kita ambil pemergian Nik Abdul Aziz sebagai contoh.

Sebagai seorang ahli politik yang luar biasa, jenazahnya telah pun diring khalayak dari seluruh pelosok tanah air. Beliau dicintai, bukan sahaja oleh pengikut-pengikutnya, tapi juga dihormati oleh musuh-musuhnya.

Tak pernah mati

Nik Abdul Aziz, dalam hal ini, adalah sebuah sosok yang inklusif, yang merangkumi sama ada: sisi politik mahupun sisi apolitik.

Sebagai Mursyidul Am PAS, kehilangan Nik Aziz sudah tentu ditangisi oleh ahli-ahli PAS. Mereka kehilangan seorang ahli politik yang berkarisma. Ia memang tidak diragukan lagi adalah seorang politikus teladan untuk semua yang bercita-cita menjadi ahli politik unggul.

Tapi, di sebalik itu, mereka yang tidak berparti politik juga mencintai Nik Abdul Aziz. Dan, ini adalah sebuah terobosan yang menarik dalam politik di Malaysia. Kerana itu, bagi saya, kehilangan Nik Abdul Aziz adalah kehilangan buat semua.

Namun, apakah Nik Abdul Aziz memang pergi buat selama-lamanya? Tidak juga.

Nik Abdul Aziz, sama seperti Anwar Ibrahim, masing-masing terus hidup. Nama-namanya akan terus berkumandang. Cerita-ceritanya akan terus didendang. Ternyata, komunikasi mereka terus menebar. Ia ditebarkan oleh kita, yang memuji dan juga mungkin mencelanya. Kitalah (termasuklah musuh-musuhnya!) yang sebenarnya menjadikan mereka terus hidup abadi.

Sudah jadi lumrah, manusia-manusia besar memang sentiasa hidup dalam masyarakat. Kita tidak pernah kehilangan mereka. Mereka tidak pernah mati. Sama ada mereka dipenjara mahupun meninggal dunia, kita memang tidak terdaya untuk menghentikan komunikasi tentang mereka.

Jadi, apa yang dapat kita belajar dari minggu nestapa ini? Kita belajar bahawa sebenarnya terdapat sebuah cara untuk kita hidup selama-lamanya di dunia ini. Untuk hidup abadi, kita hendaklah meninggalkan sebuah bakti untuk masyarakat terbanyak.


DIAN ANAIS adalah seorang suri rumah sepenuh masa dan boleh dihubungi menerusi dian.anais@yahoo.com
Share this article :

0 comments:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

Markaz Tarbiyyah PAS Kawasan Kubang Pasu, Padang Tok Kesop,06000 Jitra Kedah.

Follow by Email

Popular Posts

 
Support : Creating Website |
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2014. PAS Kawasan Kubang Pasu - All Rights Reserved
PANDANGAN DALAM LAMAN INI TIDAK SEMESTINYA MENUNJUKKAN SIKAP PAS KAWASAN KUBANG PASU